Thursday, December 13, 2012

Mereka ini sanggup lakukan apa sahaja...
SYED Atief Syed Abu Bakar,anak muda dari Perlis mengulas panjang tentang keterlibatan pemimpin yang menjadikan diri mereka sebagai pelacur politik masa kini dan sanggup melakukan apa sahaja untuk kaya dan berkuasa.

Mereka ini memperalatkan parti untuk mengisi tembolok mereka,mereka ini memperalatkan nama perjuangan untuk kepentingan peribadi mereka,menjaja nama dengan menjadikan parti sebagai mangsa mereka.


Kata Syed Atief,kancah  politik Melayu, dalam mana jua parti, semakin terkepung dengan tawar-menawar imbuhan kewangan dan harta kebendaan untuk mengetepikan garapan perjuangan yang berprinsip, bermaruah dan terarah. Penggadaian prinsip dan maruah kerana imbuhan kewangan seperti ini tidak lebih daripada hakikat seorang pelacur. 


Sebagai parti yang sedang memegang tampuk kuasa, UMNO tidak lepas daripada menjadi lubuk rezeki kepada pelacur-pelacur politik. Para navigator politik menjadi sasaran utama punca rezeki mereka.


Resmi pelacur, berbogellah dia diatas ranjang bila mulut diperosok dengan wang ringgit dan harta kebendaan.  Resmi pelacur, bayar dulu baru boleh servis. Tiada duit, tiadalah servis.  Resmi pelacur, bila dibayar bolehlah diratah semahu-mahunya oleh pelanggan-pelanggan yang membayar.  Resmi pelacur, lagi tua lagi murah nilai maruah dan harga dirinya.


Harga langganan pelacur biasanya berbeza-beza mengikut umur dan pakej yang ditawarkan. Diantara pakej yang biasa ditawarkan ialah 1-way, 2-way dan 3-way.  Pelacur 3-way biasanya pelacur yang melangkaui usia 40 tahun yang terpaksa menyerahkan segalanya yang di dalam atau di luar tabi’ie untuk mendapat kadar bayaran yang diinginkannya.


Syed Atief terus vokal demi parti..
Pelacur-pelacur politik mengusahakan pelbagai helah dan muslihat untuk mengaut keuntungan besar untuk dirinya sendiri.  Muslihat yang paling mudah ialah dengan menjaja apa yang dikononkannya sebagai “perjuangan bangsa”. Momokan transformasi mereka tidak lebih sekadar bebelan retorik untuk mengalas kepentingan diri yang membuak-buak.


Pelacur politik boleh membohongi janji yang telah diucapkan.Hanyasanya kerana tiada imbuhan kewangan, janji boleh dimungkiri.Janji tidak ditepati.Janji dicapati.


Para pelanggan kepada pelacur-pelacur ini biasanya terdiri daripada individu yang tidak bermasalah dan tidak rasa bersalah untuk melacuri perjuangan bangsa, sehingga berbangkit isu lambakan buruh asing, perlakuan tidak berintegriti dan seumpamanya.

Invididu-individu yang melanggan pelacur politik biasanya mempunyai rekod yang panjang dan berulang-ulang dalam menasihat dan memunahsihat aktiviti pelacuran politik ini untuk menuruti kehendak percaturan politik para navigator kuasa.


Pelacur tetap pelacur. Jarang-jarang kita dengar pelanggan-pelanggan pelacur jatuh cinta kepada pelacur lantas diinsafkan pelacur itu hingga diambil menjadi kekasih hati yang berkekalan.  Hal yang demikian terjadi kerana dimata para pelanggan ini, pelacur tidak lebih ibarat lampin pakai buang. Dipakai sebagai alat untuk menyelesaikan sesuatu hajat untuk dibuang kemudiannya. Tiada jasa yang perlu dikenang.


Sudah tentulah si pelacur tidak sempat berfikir untuk menyedari hakikat ini kerana mereka sentiasa bergelut mencari pelanggan seterusnya demi survival sebuah kehidupan.  Dalam banyak keadaaan, pelacur-pelacur yang dahagakan harta kebendaan ini terpaksa memejamkan mata untuk merelakan gomolan pelanggan-pelanggan yang dipenuhi kudis-kudis HIV yang bernanah.


Setiap sindiket pelacuran mempunyai suatu lagi watak penting di belakang tabir, yakni bapa dan ibu ayam.  Watak ini biasanya tidak dicakapkan dengan panjang lebar kerana mereka sememangnya mempunyai kuasa yang luar biasa dan amat ditakuti.


Pelacur,

Ada yang barai, ada yang hancur,

Ada yang darai, ada yang campur,

Ada yang muda, ada yang berumur,

Ada yang sihat, ada yang uzur,

Ada yang menopause, ada yang subur.

Mengenal pelacur politik,

Body tak perlu lentik,

Muka tak perlu cantik,

Tapi baju kena bintik-bintik,

dan yang penting reti matematik.

Pelacuran politik bukan industri baru,

Dari dulu ada mengharu,

Cari duit nak shoru,

Ada yang menganggur, ada jugak Tok Guru.

Politik dan pelacuran,

Dimana ada suis, disitu ada karan,

Upahnya duit ataupun geran,

Janji dimungkir apa nak heran?

1 comments:

MMI said...

Salam mohon dipautkan blog MMI mahamissa.blogspot.com terimakasih

Powered by Blogger.

Terbaru

Rakan Blogger

Rujukan Entri

Kunjungan

Bila Keris Di Asam Limau

My photo
AKU bukan sesiapa.Biar kecil di sisi manusia tetapi ingin besar di sisi Allah.Biar rendah dipandang manusia tetapi tinggi di sisi Tuhan, Menulis melalui mata dan telinga,mencatat melalui akal dan sejengkal pengalaman. Aku cuma ingin mengisi kemerdekaan ini dengan berjiwa lepas bebas, keluar dan berlari meninggalkan jauh jiwa hamba.Aku tidak ingin jadi orang besar-besar jauh sekali bercita-cita untuk jadi Perdana Menteri, Menteri atau pemimpin yang ada-ada.Cukuplah aku menjadi aku..

Selamat Datang

Rangkaian

Followers